RSS

Corat coret berdengung

26 Jul

Wahh.. sejak bila aku pandai tidur kul 12 ni? Aku tgh sejuk-sejukkan badan. Penat seharian bekerja dan pulang ke rumah mendapati aku perlu masak lagi. Kereta kancil itu perlu dirobek lagikah? Aku terasa ingin sekali menjamu hati dengan penangan motokar baru. Ingin sekali merasai nikmat “vroooom” di pagi subuh pergi kerja tanpa bercakap pada dia, “Kau jgn la mati2 weihh.. Kita ni sama-sama cari mkn. Kau tak bawak aku gi kerja sape nak bg kau minyak?”..

Terkadang terlintas di fikiran. Aku rasa aku berlaku zalim pada diri sendiri. Sedangkan diri ini cuma makan 50sen sehari utk mee goreng sepinggan minum pagi, rehat lelapkan mata tatkala menunggu zuhur, dan alas perut dgn roti utk rehat petang, kancil itu telan RM10 petrol sehari dengan lahapnya. Selalu juga dia sengaja mematikan diri bila kereta sedang bergerak, membuat remaja muda baru lepas P melemparkan tawa kecil sambil berbisik sesama mereka, “Lihat dia enjinnya mati, tentu tidak seimbang antara peluncur dan ‘clutch'”.

Saban hari menenangkan hati, “sabar sabar”..

Aku sudah mula sibuk di pejabat. Tatkala kekasih hati ingin bertandang pulang ke bumi Jauhar ini, tatkala itu juga ada idea dari pihak atasan utk mengeluarkan arahan bekerja di hari Sabtu. APA? Itu hilang akal namanya. Bukan aku ingin ingkar arahan ini, kalau hari-hari Sabtu yang lain, tidak langsung aku membantah, tapi Sabtu yang ini.. tidak mungkin. Aku beri motivasi diri utk diri sendiri untuk siapkan kerja. Nahh.. Pukul 8 tadi baru aku keluar kilang. Ikutkan hati mahu sahaja campakkan diri atas tilam empuk yang cadarnya tidak pernah sempat tegang. Obligasi lain perlu dipenuhi. Ini baru tuntutan sebagai anak, pekerja dan teman setia. Aduhh.. aku sanjung tinggi ibu. Saban minggu pulang dari Tanah Tinggi Genting, melayan karenah aku dan adik-adik. Melayan permintaan perut kami, tidak pernah dia berkata “tak mahu” walau penat dan peningnya dia.

Mamaaaaaaaaaaaaa balik laaaaaaaaaaaa.. Kak Tuty tak tahan dah ni nak layan adik~~.. hua hua hua hua

Alangkah magikalnya seorang ibu, jadi pendengar jutaan rungutan dari sebilangan anak-anaknya, dan sembilan puluh peratus itu rungutan dari aku.

 
Leave a comment

Posted by on July 26, 2005 in crash and burn

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: