RSS

Pesan Rasulullah buat ibu dan isteri

26 Jun

Aku bukan org yg tepat utk bercerita tentang ini, sbb aku pun jahil. Ini aku copy dari Lyna, utk peringatan pada diri sendiri. I keep on reading this over and over again. I want to be a ahli-Jannah, I just want to be with my husband and my babies. InsyaAllah.

Dalam kehidupan ni memang banyak benda yang mendatangkan rasa tidak puas hati. Saya sendiri pun selalu rasa tidak puas hati. Balik kerja tak sempat nak rehatpun, sampaila ke dinihari tak berhenti nodding donkey ni buat itu ini. Berlainan dengan suami yang boleh tidur bila2 masa, boleh tengok TV bila2 masa, boleh je nak buat apa2 tanpa perlu fikir tentang rumah, anak, etc. jadi ibu memang takde rehat! Masa jadi SAHM dulu pun lagilaa takde rehat.

Lagi2 bila ada yang provoke dengan ‘kerja rumah bukan tugas isteri tapi tugas suami!’.

Tapi.. cubalah selusuri pesanan Baginda SAW terhadap puterinya Fatimah, tatkala Fatimah menemuinya sambil menangis akibat kepenatan menggiling tepung dan membuat kerja2 rumah..

“Kalau Allah menghendaki wahai Fatimah, pasti batu penggiling itu akan berputar sendiri untukmu. Tetapi Allah menghendaki untuk mencatat kebaikan-kebaikan untuk dirimu dan menghapus keburukan-keburukanmu serta mengangkat darjatmu.

Hai Fatimah, setiap isteri yang membuatkan tepung untuk suami dan anak-anaknya, maka Allah mencatat baginya memperoleh kebajikan dari setiap biji yang tergiling, dan menghapus keburukannya serta meninggikan darjatnya.

Hai Fatimah, setiap isteri yang berkeringat di sisi alat penggilingnya kerana membuatkan bahan makanan untuk suaminya, maka Allah memisahkan antara dirinya dan neraka sejauh tujuh hasta.

Hai Fatimah, setiap isteri yang meminyaki rambut anak-anaknya dan menyisirkan rambut mereka dan mencucikan baju mereka, maka Allah mencatatkan untuknya memperoleh pahala seperti pahalaorang yang memberi makan seribu orang yang sedang kelaparan, dan seperti pahala orang yang memberi pakaian seribu orang yang tidak berpakaian.

Hai Fatimah, setiap isteri yang tidak menjaga tetangganya, maka Allah kelak akan mencegahnya (tidak memberi kesempatan baginya) untuk minum air dari telaga Kautsar pada hari kiamat.

//
//

Hai Fatimah, tetapi yang lebih utama dari itu ialah keredhaan suami terhadap isterinya. Sekiranya suamimu tidak meredhaimu, tentu maka aku tidak akan mendoakan dirimu.

Hai Fatimah, bahawa redha suami itu menjadi sebahagian dari redha Allah, dan kebencian suami merupakan sebahagian dari kebencian Allah.

Hai Fatimah, manakala seorang isteri mengandung, maka para malaikat memohon ampun untuknya, dan setiap hari dirinya dicatat memperoleh seribu kebajikan dan seribu keburukannya dihapukans. Apabila sampai rasa sakit bersalin, maka Allah mencatatkan untuknya memperoleh pahala seperti pahala orang-orang yang berjihad di jalan Allah. Apabila telah melahirkan bayi,dirinya terbebas dari segala dosa seperti keadaannya setelah dilahirkan ibunya.

Hai Fatimah, setiap isteri yang melayani suaminya dengan niat yang benar, maka dirinya terbebas dari dosa-dosanya seperti pada hari dirinya dilahirkan ibunya. Ia tidak keluar dari dunia (yakni mati) kecuali tanpa membawa dosa. Ia menjumpai kuburnya sebagai pertamanan surga. Allah memberinya pahala seperti seribu orang yang berhaji dan berumrah, dan seribu malaikat memohonkan keampunan untuknya hingga kiamat.

Setiap isteri yang melayani suaminya sepanjang hari dan malam hari disertai hati yang baik, ikhlas dan niat yang benar, maka Allah mengampuni dosanya. Pada hari kiamat kelak dirinya diberi pakaian berwarna hijau, dan dicatatkan untuknya pada setiap rambut yang ada ditubuhnya dengan seribu kebajikan, dan Allah memberi pahala kepadanya sebanyak seratus pahala orang yang mengerjakan haji dan umrah.

Hai Fatimah, setiap isteri yang tersenyum manis di muka suaminya, maka Allah memperhatikannya dengan penuh rahmat.

Hai Fatimah, setiap isteri yang menyediakan diri untuk tidur bersama suaminya dengan sepenuh hati, maka ada seruan yang ditujukan kepadanya dari langit, “Hai Wanita, maka hadapkanlah dengan membawa amalmu. Sesungguhnya Allah telah mengampuni dosa-dosamu yang berlalu dan yang akan datang”

Hai Fatimah, setiap isteri yang menyapu minyak rambut suaminya dan juga menghiaskan janggut, kumis dan memotong kuku-kukunya, maka Allah kelak memberi minum kepadanya dari rahiqim makhtum dan dari sungai yang ada di syurga. Bahkan Allah kelak akan meringankan beban sakaratul maut. Kelak dirinya akan menjumpai kuburnya bagaikan taman surga. Allah mencatatkan dirinya terbebas dari neraka dan mudah untuk melalui titian sirot”

Subhanallah.

Fikirkanlah ini wahai para isteri di luar sana. Gembiralah bila suami anda bukan seorang yang suka menolong, yang mengharapkan anda, yang tak pandai jaga anak.. kerana suamimu itu sebenarnya sedang memberikan pahala2 berlipat ganda kepadamu.

Sesungguhnya Allah itu Maha Besar, Maha Adil. Tiada satupun yang berlaku adalah benda yang sia2. Setiap titik peluh yang kita titiskan dengan perasaan redha (yang mana menurut Prof Yusof Qadrawi ialah keimanan terhadap takdir dan merasa cukup (qanaah) dengan apa saja yang diberikan), adalah benteng2 yang menghalang dari api neraka dan tali2 yang merapatkan kita dengan Allah.

Isn’t that sweet?

Saya pasti kalau semua isteri menghayati pesanan Rasulullah SAW di atas, kita semua akan rasa terhibur dan takkan mengeluh2 bila suami bukan jenis Mr. Mama :)

Berterima kasihlah kepada Allah di atas setiap keperitan yang kita lalui, kerana..

Kerana sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan… sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan. [al-Insyirah:5-6]

*Di sebalik musibah dan ujian itu tersimpan cinta agung Allah SAW, bergembiralah :)

 
4 Comments

Posted by on June 26, 2010 in simply random

 

4 responses to “Pesan Rasulullah buat ibu dan isteri

  1. laila

    June 29, 2010 at 11:15 am

    insafff……
    sy ni kurang pahala sbb hubby sgt rajin buat keja rumah…😦

     
    • tuty

      June 29, 2010 at 11:06 pm

      k.laila,

      syukur Alhamdulillah. lebih baik begitu dari membebel.🙂

      semoga Allah ampunkan dosa saya.

       
  2. shera

    July 10, 2010 at 5:23 pm

    kita kena byk baca buku kan…i mean informative nye buku,.then only we know benda2 mcm ni…sekecil2 benda pun Allah bg pahala kan?

    ustaz kata..yg penting niat..kalau kita masak utk husband tanpa niat yg betul…sure kita mengamuk sakan if dia x ckp tq after dinner kan…

    bila kita niat kita msk sb nak cr keredhaan suami…utk mendptkan keredhaan allah…sure kita x mrh or terasa pun..bila suami x ckp tq..

    p/s: belum ada suami..so, xtau..hehehehe

     
    • tuty

      July 11, 2010 at 1:56 pm

      betul. tp saya jarang baca buku so kena la usaha utk baca yg ilmiah dr web.

      pasal keredhaan suami tu la matlamat seorang isteri dalam rumahtangga-nya. ya Allah, article tu terus buat saya insaf. harapnya jgn cuma ikut-ikutan saje. semoga sampai akhir hayat.

      tp kalau dah penat. iblis dan syaitan tu mmg kuat je membisik2 kat telinga, bergayut kat hati etc.

      kalau kita nak pasangan kita berubah, kita kena la berubah dulu. usaha, redha dan tawakkal.0

       

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: